Kinan Story

Skincare itu Menyenangkan

Bismillah. Assalamu’alaykum ♥

Kali ini aku bukan mau posting review, skincare 101 atau skincare routine. Dipostingan ini, aku lebih mau share tentang pendapat pribadiku soal skincare secara keseluruhan. Semoga postingan ini ada faedahnya buat yang baca 

Jadi, banyak banget message yang masuk di Instagramku (@kinans.review) yang curhat tentang kulit. Rata-rata isi messagenya adalah pertanyaan tentang pendapatku soal skincare routine-nya udah bener belum, rekomendasi produk, pertanyaan umum tentang kulit, dan ada juga yang memang sharing dua arah alias diskusi. Insyaa Allaah aku nggak bermasalah dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut. Akan ku jawab dengan senang hati. Tapi aku akan lebih senang lagi seandainya sebelum mengemukakan pertanyaan, si penanya membaca dulu isi highlight dan postingan feeds Instagram atau blog ini. Karena kebanyakan pertanyaan yang masuk itu jawabannya sudah ada disana.

Jadi mohon maaf ya untuk teman-teman yang DMnya aku balas dengan “buka highlight ini atau buka feeds itu.” atau “boleh mampir ke Blog, ya.”

Bukannya pelit ilmu, tapi kadang aku benar-benar kelimpungan menjawab pesan yang masuk di Instagram. Apalagi pertanyaan yang jawabannya butuh penjelasan panjang. Alasanku membuat Blog juga untuk memudahkan teman-teman mencari apa yang teman-teman ingin tau secara detail, insyaa Allaah.

Nah dari sekian banyak message yang masuk, ada yang menarik nih.

Ada beberapa orang yang merasa skincare itu seperti beban. Kenapa beban? Karena udah stress duluan pas ngeliat tahapan skincare yang banyak yang biasa diliat di Instagram, Blog atau Chanel Youtube para beauty enthusiast. Apalagi buat Ibu-Ibu yang kebanyakan udah capek duluan ngurus rumah tangga. Kadang waktu buat ngurus diri sendiri tuh rasanya hampir mustahil ada. Bener nggak Bukibuk?

pizap
Wah… skincare-nya banyak ya? *kemudian stress*

Menurutku wajar. Apalagi Ibu-Ibu yang punya anak bayi atau balita yang kayanya semua waktu dan atensinya bakalan lari ke anak. Dari cerita beberapa teman dan message curhat yang masuk di Instagram pun, kadang baru selesai nidurin anak tuh jam 10 malam. Belum lagi beberes rumah, nyuci baju, dan aktivitas rumah tangga lainnya yang kadang nggak bisa dilakukan pas anak dalam posisi bangun. Baru bisa ada waktu santai hampir jam 12 malam mungkin ya?

Kalo baru mau mulai skincare routine sekitar jam segitu, step yang dipakai ada 10 dan rata-rata per step butuh waktu 2 menit, berarti:

10 step x 2 menit = 20 menit

Ini masih rata-rata, ya.

Belum step exfoliating toner. Ada beberapa skin expert yang bilang minimal harus dikasih wait time minimal sekitar 15 menit sebelum lanjut ke step berikutnya. Sheet mask pun begitu. Rata-rata harus dipakai di wajah sekitar 20-30 menit. Mari kita hitung lebih detail waktu yang diperlukan untuk melakukan skincare routine per harinya.

8 step (dua step spesialnya kita taro dibawah) x 2 menit = 16 menit

Exfoliating toner = 15 menit

Sheet mask        = 20 menit

Total                    = 51 menit

Kalo mulai skincare jam 12 malam ditambah 51 menit jadi baru selesai hampir jam 1 malam.

Liat hitung-hitungannya aja udah stress yah? Gimana ngerjainnya? Mau tidur jam berapa coba?  Hihihi.

Menurutku ada beberapa hal yang harus kita luruskan tentang skincare biar nggak terjadi salah persepsi yang menggiring opini kita menilai bahwa skincare itu adalah sebuah beban.

Makin banyak layer skincare yang dipakai bukan berarti akan lebih baik hasilnya. Meskipun di beberapa orang layering skincare itu sangat-sangat membantu permasalahan kulitnya tapi tidak semua orang cocok dengan hal ini. Sudah banyak sekali yang membuktikan dengan basic skincare yang ‘cuma’ double cleansing, toning, moisturizing dan protecting malah memberikan hasil maksimal dibandingkan disaat dia memakai skincare berlayer-layer.

Berapa layer? Ratusan. Hahaha. Jadi inget iklan zaman dulu.

Apalagi pada kasus mereka yang make skincare berlayer-layer karena tergiur beauty blogger favoritnya yang punya kulit mulus yang diakibatkan karena pake skincare banyak lapisnya ngalah-ngalahin kue (lapis) . Padahal dia sendiri belum research tentang apa itu layering banyak skincare, siapa yang butuh layering skincare dan apa manfaatnya layering skincare. Plus dia juga belum kenal banget sama kulitnya. Apa yang sebenernya nggak dibutuhkan kulit, dihajar aja. Hmm… kalo udah kaya gini nggak breakout aja udah alhamdulillah ya. Belum lagi masalah uang yang habis percuma karena dipikir produknya nggak memberikan efek positif.

Bukannya nggak ngasih efek positif. Analoginya gini, ngasih obat sakit kepala buat yang lagi pilek ya tentu nggak bakalan ngefek buat penyembuhan sakit kepalanya.

Dan ada lagi nih. Make skincare sebanyak itu dalam waktu yang bersamaan. Alias nggak dicoba satu per satu secara bertahap. Kalo sampai terjadi breakout jadi bingung kan produk mana dari sekian banyak produk itu yang jadi biang keladinya?

Hayoo… siapa yang pernah kaya gini?

Jadi buat teman Bukibuk yang curhat soal waktu yang nggak ada buat skincare-an, insyaa Allaah nemu nih ya solusinya. Pake simpel skincare aja. Basic skincare kata lainnya. Yang belum tau tentang basic skincare boleh baca disini, ya.

Gapapa kah? Gapapa atuh.

Jangan gengsi liat skincare routine temen yang panjangnya bisa kaya gerbong kereta. Husnudzon (berpikir positif), mungkin kulitnya memang butuhnya kaya gitu.

“Ah, masa si Anu aja step skincare-nya puluhan, gue cuma empat?” Please Bukibuk, jangan gitu! Skincare bukan ajang gengsi atau perlombaan siapa yang paling banyak step-nya itu yang menang. Hihihi.

Skincare itu adalah salah satu bentuk rasa syukur kepada Allaah. Aku ngerasanya gini. Allaah udah kasih kesempurnaan, punya hidung, dua mata, dua telinga, satu  mulut, dua kaki dan tangan dan kesemuanya itu berfungsi normal, kenapa nggak aku jaga semua itu?

Aku pribadi percaya, apa yang ada sama kita ini titipan. Termasuk tubuh. Termasuk kulit dan yang lain-lain. Jadi harus dirawat.

Salah satu ikhtiar (usaha) untuk merawat itu ya pake skincare. Jadi nanti suatu saat Allaah panggil aku pulang, pertanggungjawabannya agak lebih mudah karena selama didunia aku menjaga apa yang udah Dia titipkan.

Skincare itu self careYa, kalo nggak kita yang care sama diri sendiri, siapa lagi coba kan? Badan ini udah bantu kita untuk mengerjakan semuanya. Mulai dari kerja di kantor, bebersih rumah, urus anak, urus suami dan lain lain. Sebagai bentuk terimakasih sama badan kita, kenapa nggak sedikit dikasih treatment?

Nggak perlu sampai harus ke salon (yang mau ke salon juga monggo, me time dari ujung rambut sampai ujung kaki itu kadang bisa bikin mood naik). Kadang tuh cuma pake sheet mask yang baru dikeluarin dari kulkas aja rasanya udah nyessssss. Apalagi ditambah rolling-rolling pake face roller. Masyaa Allaah, nikmat bener. Definisi sesungguhnya dari #bahagiaitusederhana

Ini aku sih ya, nggak tau kalo teman-teman berpikiran sama nggak. Dengan merawat tubuh, merawat kulit, otomatis kita merasa cantik. Kadang kita tuh nggak butuh dipuji cantik sama orang lain. Pas ngaca ngeliat tubuh terawat (nggak harus punya badan langsing kaya model), kulit terawat dan sehat (nggak harus putih kaya Onnie Korea), itu rasanya bahagia. Otomatis kalo kita bahagia, nyaman dengan diri sendiri, auranya akan jadi lebih oke. Orang lain pun melihatnya seneng. Terutama Pak Suami. Ehemmmm… Ya nggak Bukibuk? Hihihi.

Pengalaman dengan jerawat selama sekian belas tahun, kadang itu sangat-sangat menurunkan percaya diri. Bahkan dalam hal bergaul. Rasanya super nggak nyaman. Sekarang setelah lebih ngerti kulit, tau apa yang dibutuhkan kulit, tau gimana men-treat-nya ketika lagi dikondisi nggak bagus, alhamdulillah semuanya membaik. Kuncinya memang di self care.

Skincare itu makanan dan minuman buat kulit. Sama kaya tubuh, kulit juga butuh nutrisi biar kerjanya bisa berjalan normal. Bayangin deh kalo kita nggak makan dan minum sekian hari atau sekian minggu. Pasti bakalan ada masalah atau komplikasi yang terjadi. Nah sama aja kaya kulit. Ketika kurang air, kurang minyak, kelebihan minyak, dan lain-lain, itu pasti akan menjadi masalah. Entah komedo atau jerawat yang paling banyak kasusnya.

Skincare nggak perlu mahal. Nah ini. Kadang kita suka kemakan iklan kali ya yang mikir skincare bagus itu sudah pasti kudu wajib harus mahal. Tapi memang di beberapa kasus, harga skincare juga menunjukkan kualitasnya: mulai dari bahan yang premium, formulasi dan teknologi yang dipake muktahir, packaging yang kece, dan banyak faktor lainnya yang bikin beberapa merk skincare harganya bikin elus-elus dada walaupun pas dipake kulit bahagia

Ingat aja hukum skincare: cocok-cocokan. Bukan: yang mahal pasti lebih bagus kan?

Effort buat trial error cari skincare yang cocok itu guede banget. Jangan gampang putus asa kalo nemu produk yang bikin breakout. Sebenarnya kalo mau sedikit usaha, banyak sekali di drugstore, produk skincare yang harganya terjangkau dengan kualitas yang oke. Pilihan tinggal ada di kita: mau usaha apa enggak nemuin yang cocok itu?

Lainnya. Memang kuncinya tanyakan dulu ke diri sendiri: “Pake skincare ini tujuannya buat apa sih?”

Kalo jawabannya masih,

“Habisan semua orang ngelakuin itu sih jadi kayanya aku juga harus ngelakuin hal yang sama!”

Kayanya kamu harus meluruskan pendapatmu. Karena percayalah, segala sesuatu yang dilakukan karena terpaksa itu pasti nggak akan berbuah hasil yang maksimal. Ya gimana bisa maksimal kalo kitanya males-malesan. Skincare-nya cuma Senin Kamis, masa berharap punya kulit sekinclong Teteh Song Hye Kyo?

Tampak seperti pepatah: pungguk merindukan bulan :'(

Terakhir…

Menurutku semestinya skincare itu fun dan asyik. Menyenangkan ketika dilakukan dan merasa rindu kalo belum melakukan. Bahkan kadang jadi nggak sabar untuk nunggu: kapan sih malem? Kapan sih Pagi? Kan udah nggak sabar untuk skincare-an lagi? Pokoknya asa aneh kalo nggak skincare-an mah. Kaya ada yang kurang gitu :”)

Hihihi.

Semangat Bukibuk senasib sepenanggungan. Pasti bisa mengatur waktu supaya bisa mendisiplinkan diri dengan skincare. Yakin deh, kalo udah liat hasil dari skincare routine, bakalan jadi ketagihan dan bisa-bisa jadi hobby.

59bb7d33f27d2-full_cropped
Yes, you can!
ich-liebe-mich-selbst
Ndak papa, I love my self, kalo kata Kirana

See you on my next post!

Love,

img_0722

4 thoughts on “Skincare itu Menyenangkan”

  1. Bener banget mba.. habis seharian ngurusin anak2 yg bikin otot2 muka tegang krn kebanyakan ngomel. Hehehe.. trus mlmnya sheetmask-an kayaknya surgaa banget.. langsung relax dan berasa hilang ketegangan seharian 😁. Pak suami suka nanya kan, “ngapain sih pake2 begitu biar apa?” Dan kujawab “enak aja.. rasanya damai” hahaha.. karena sebenernya aku pun ngga yakin sm efeknya 😂😂

    1. masyaa Allaah. hihi… iya mbak bener banget loh. Pokoknya kalo udah kena sheetmask itu rasanya nyeesss banget. thankyou udah mampir & baca blog ku Mbak Adita <3

  2. Bener banget mb, dulu wkt anak2ku masih keci dan kerja kantoran, kdng bs double cleansing dan moisturizing tiap hari sdh seneng, Kadang saking capeknya, yg seharusnya jd rutinitas jadi terabaikan.
    Sekarang Alhamdulillah sdh bisa basic skin care mb, meski kedengarannya telaat, sudah umur kepala 4 hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *